Smartfren Berhenti Jualan Tablet Android

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahun ini, operator telekomunikasi Smartfren akan fokus merilis smartphone sebagai gadget bundling-nya. Operator yang dikenal dengan lini produk Andromax ini berhenti kerjasama memproduksi tablet.

"Tablet kita stop. Tahun ini, fokus smartphone," kata Deputy Chief Executive Officer Smartfren Telecom Djoko Tata Ibrahim usai peluncuran Andromax C2s di Jakarta, Senin (23/2/2015).

Dalam kesempatan yang sama, Head of Device Smartfren Telecom Sukoco Purwokardjono berpendapat minat pengguna terhadap tablet sudah berkurang sehingga mereka lebih memilih lini ponsel Andromax. Minat terhadap tablet turun seiring ukuran ponsel semakin membesar.

"Tablet saya lihat orang sudah tidak terlalu perlu. Kalau orang pakai handphone yang 5,5 inci ya mereka sudah tidak terlalu perlu. Kalau dulu orang pakai tablet mungkin karena layar (ponsel) cuma 2,5 inci, 2,8 inci  sampai 3 inci," papar Sukoco.

"Kita tidak akan fokus ke sana (tablet). Kurang lebih begitu, kecuali kalau ada orang yang bawa di pasar, kita kasih service (bundling kartu SIM) saja tapi kita gak akan fokus ke sana," imbuhnya.

Mengutip hasil riset pasar International Data Corporation (IDC), Sukoco mengatakan Smartfren sudah mengapalkan sekitar 3 juta unit ponsel sepanjang tahun 2014. Ponsel-ponsel tersebut diproduksi bekerja sama dengan, antara lain produsen gadget Tiongkok Hi Sense, Haier, CoolPad dan lainnya.

Mereka berharap tahun ini bisa mengapalkan lebih banyak ponsel. "2015 kita ingin sebanyak-banyaknya, di atas 3 juta lah, dari semua seri smartphone," ujarnya.

"Line up (ponsel) kita masih meneruskan tahun lalu, ada seri C, G, I, U, V sama Z. Kurang lebih itu yang kita teruskan. Minimal ada 12 model baru," tutup Sukoco.

Related Posts:

0 Response to "Smartfren Berhenti Jualan Tablet Android"

Poskan Komentar